KUTIPAN & DAFTAR PUSTAKA


MAKALAH BAHASA INDONESIA
 “KUTIPAN DAN DAFTAR PUSTAKA”







DI SUSUN OLEH: KELOMPOK 5
NAMA
ANDRI WAWAN                                 : 31214155

LISA AGUSTI HAMERIN                      : 3D214158

ILHAM NURIL ANWAR                       : 35214182
 


UNIVERSITAS GUNADARMA
2014/2015






KATA PENGANTAR
Alhamdulillah. Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah Subahanahu wata’ala, karna berkat rahmat-Nya kami dari kelompok 5 bisa menyelesaikan makalah yang berjudul Daftara Pustaka dan Kutipan. Makala ini diajukan guna memenuhi tugas mata kuliah Bahasa Indonesia.
Kami mengucapkan terima  kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga makalah ini dapat diselesaikan tepat waktu. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini memberikan informasi bagi masyarakat dan bermanfaat untuk pengembangan wawasan dan peningkat ilmu pengetahuan bagi kita semau. Amin.















Depok , 00 November 2014

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB 1. PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
1.2  Rumusan Masalah
1.3  Tujuan Makalah
1.4  Manfaat
BAB 2. PEMBAHASAN KUTIPAN
2.1 Pengertian Kutipan
2.2 Cara Menulis Kutipan
2.4 Macam-macam Kutipan
2.5 Fungsi Kutipan
2.6 Tujuan Kutipan

BAB 3. PEMBAHSAN DAFTAR PUSTAKA
3.1 Pengertian Daftar Pustaka
3.2 Fungsi Daftar Pustaka
3.3 Unsur-unsur Daftar Pustaka
3.4 Jenis-jenis Daftar Pustaka
3.5 Cara Penulisan Daftar Pustaka yang Benar
3.6 Catatan Kaki


BAB 4. PENUTUP
4.1 Kesimpulan

DAFTAR PUSTAKA




BAB 1
PENDAHULUAN
1.1       Latar Belakang
Bahasa Indonesia merupakan salah satu bahasa yang mempunyai struktur yang baik, hal tersebut dapat terlihat dari unsur-unsur yang sangat terkait satu sama lain. Unsur-unsur yang terkait ini memgang peran penting dalam menjaga keutuhan Bahasa Indonesia itu sendiri.
Daftar pustaka mungkin sudah pernah kita temukan ketika mulai belajar pelajaran Bahasa Indonesia di sekolah menengah. Sebegai pelajar, pembuatan daftar pustaka biasanya di berikan guru Bahasa Indonesia sebagai sebuah tugas atau dalam sebuah ulangan. Dan pada tahap ini, mungkin kita mendapat tugas untuk menulis sebuah karya tulis kita akan sadar betapa pentingnya sebuah pengetahuan akan daftar pustaka.
Dalam menysun suatu karangan ilmiah, unsur yang tidak terlepas yaitu suber/bahan karya ilmiah itu didapat. Berbagi banayak sumber dalam menyusun karangan ilmiah, selalu ada unsur dalam karangan tersebut, salah satunya dikutip, menggunakan daftar pustaka dan catatan kaki.
Ada cara dan susunan dalam membuat kutipan, daftar pustaka dan catatan kaki yang harus diketahui dalam membuat karangan ilmiah. Dan unsur ini terkadang disepelekan oleh sebagian orang dalam menyusun karangan ilmiah. Penyusun pada kesempatan kali ini akan menjelaskan tentang kutipan, daftar pustaka, dan catatan kaki, dimana terdapat membuat/mengambil kutipan, daftar pustaka, dan catatan kaki yang benar. Karena pembahasan tersebut amatlah penting untuk menunjang mata kuliah Bahasa Indonesi.
1.2      Rumusan Masalah
Ø  Apa pengertian daftar pustaka?
Ø  Bagaimana cara penyusunan daftar pustaka?
Ø  Bagaimana cara penulisan daftar pustaka dari berbagai sumber?
Ø  Apa yang di maksut dengan mengutip dan fungsinya?
Ø  Jelaskan macam-macam kutipan?
Ø  Bagaimana cara menempatkan sumber kutipan?







1.3.      Tujuan Makalah
Ø  Untuk mengetahui pengertian daftar pustaka.
Ø  Untuk mengetahui cara penyusunan daftar pustaka dengan benar.
Ø  Untuk mengetahu cara penulisan daftar pustaka dari berbagai sumber.
Ø  Untuk memahami pengertian kutipan dan fungsinya.
Ø  Untuk mengetahui macam-macam kutipan.
Ø  Untuk mengetahui cara menempatkan sumber kutipan dalam tulisan.
Ø  Untuk mengetahui cara mengutip tulisan yang bener dari berbagai sumber.
Ø  Untuk mengetahui pengertian daftar pustaka.
Ø  Untuk mengetahui cara penyusunan daftar pustaka dengan benar.
Ø  Untuk mengetahu cara penulisan daftar pustaka dari berbagai sumber.
1.4       Manfaat
Agar para pembaca makalah ini dapat menegetahui cara mengutip dan menulis daftar pustaka dengan benar sesuai dengan kaidah-kaidah yang telah ditentukan.













BAB 2
PEMBAHASAN KUTIPAN
2.1       Pengertian Kutipan
      Kutipan adalah suatu kata yang mungkin semua orang belum tahu apa maksudnya. Kutipan juga merupakan suatu gagasan, ide, pendapat yang diambil dari berbagai sumber. Proses pengambilan gagasan itu disebut mengutip. Gagasan itu bisa diambil dari kamus, ensiklopedi, artikel, laporan, buku, majalah, internet, dan lain sebagainya.

Kutipan dapat disimpulkan juga sebagai salinan kalimat, paragraph, atau pendapat dari seorang pengarang atau ucapan orang terkenal karena keahliannya, baik yang terdapat dalam buku, jurnal, baik yang melalui media cetak maupun elektronik. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), mengutip adalah mengambil perkataan atau kalimat dari buku atau yang lainnya. Mengutip itu berbeda dengan plagiat. Plagiat adalah mengambul karangan karangan atau pendapat orang lain dan menjadikannya seolah-olah karangan atau pendapat sendiri. Yang perlu dihindari ialah kutipan yang tuidak mengandung makna apa-apa dalam tulisan anda. Naamun, namanya mengutip, jangan sekalia-kali melakukan kesalahan ketika mengutip. Kalau ternyata terdapat kesalahan dalam teks yang dikutip, penulis dapat memberikan catatan khusus langsung pada teks dengan tanda kurung, lalu diberi tanda’sic’, yakni singkatan dari sicut(latin) yang berarti: memang demikianlah asalnya (tercetak). Atau, sesuai petunjuk dari Depdiknas-Pusat Bahasa seperti termuat dalam Buku Pedoman Umum EYD, berikan tanda siku [ ] mengapit kutipan yang ternyata salah itu.

2.2       Cara Menulis Kutipan
            Ketika menulis karya ilmiah, seringkali kita mengutip pendapat orang dari satu atau beberapa sumber. Oleh karena kita mengutip pendapat orang lain, kita harus menulis rujukan yang berisi informasi tentang dari mana pendapat itu kita kutip.
Bagaimanakah cara menulis rujukan?
1.    Jika nama penulis dari sumber yang dikutip disebutkan pada awal kalimat, nama penulis ditulis lengkap, diikuti tahun terbit dan nomor halaman dalam tanda kurung.

2.    Jika nama penulis dari sumber yang dikutip disebutkan pada bagian akhir kutipan, perhatikan contoh berikut.
·         Merajuk dilakukan dengan menggunakan nama akhir pengarang dan tahun di antara tanda kurung. Contohnya , (Ahmadi 1986).
·         Jika ada dua penulis, disebutkan nama akhir kedua penulis tersebut dalam rujukan. Contohnya , (Ahmadi dan Hasan, 1988).
·         Jika penulis lebih dari dua orang, perujukan dilakukan dengan menulis nama awal penulis pertama diikuti dengan dkk. Contohnya (Ahmadi, dkk., 1986).
·         Jika nama penulis tidak disebutkan, maka yang dicantumkan adalah nama penerbitnya atua nama dokumen,Koran, atua majalah yang diterbitkan.
Contohnya, (Balai Pustaka, 1987).
·         Untuk karya terjemahan, nama penulis aslinya disebutkan dalam rujukan.
Contohnya, (Carnegie, 1981).
·         Rujukan dari dua sumber berbeda atau lebih, yang ditulis oleh penulis yang berbeda, dicantumkan dalam satu tanda kurung dengan titik koma sebagai tanda pemisahnya.
Contohnya, (Ahmadi, 1986; Hasan, 1988).

2.3         Macam-macam Kutipan
            Sering kali kita mengutip pendapat orang dari satu atau beberapa sumber ketika menulis karya ilmiah. Kutipan itu bisa berupa kutipan langsung, artinya pendapat itu dikutip apa adanya, tanpa diubah, dapat jugak berupa kutipan tidak langsung, artinya kutipan dikemukan dengan bahasa penulis sendiri.
a.    Kutipan Langsung
·         Kutipan yang berisi kurang dari 40 kata, dan nama penulis disebutkan pada bagian awal kalimat, maka nama penulis di tulis lengkap diikuti tahun terbit dan nomor halaman dalam tanda kurung, sedangkan kutipan langsung ditulis di antara tanda kutip (“…..”) sebagai bagian yang terpadu dalam teks utama.
Contoh:
Alfred Adler (1986:7) menyatakan: “Individu yang tidak tertarik kepada kawan-kawannyalah yang memiliki terbesar dalam hidup dan memberi luka kepada orang lain.”
·         Kutipan yang berisi kurang dari 40 kata dan nama penulis ditulis di bagian akhir kutipan, maka kutipan langsung ditulis dalam tanda petik dua (“….”) dan nama akhir penulis ditulis, diikuti tahun terbit, tanda titik dua, dan nomor halaman dalam tanda kurung.
Contoh:
Seorang psikolog terkenal dari Vienna menyatakan: “Individu yang tidak tertarik kepada kawan-kawannyalah yang memiliki kesulitan terbesar dalam hidup dan memberi luka kepada orang lain.” (Adler, 1986:7).
·         Kutipan yang berisi 40 kata atau lebih ditulis tanpa tanda kutip dan ditulis terpisah dari teks yang mendahului, ditulis menjorok ke depan 1,2 cm dari magin kiri dan kanan, dan diketik dengan spasi tunggal.
Contoh:
Untuk memberikan semangat kepada para akryawannya karena tekanan berbagai kesibukan, sebuah toserba di New York City menyajikan iklan-iklannya berupa filsafat berhsahaja berikut.
Contoh:
            Nilai sebuah senyuman:
            Dia tidak meminta bayaran, namaun menciptakan banyak.
            Dia memperkaya mereka yang menerimanya, tanpa membuat melarat mereka yang memberinya.
            Dia menciptakan kebahagiaan di rumah, mendukung niat baik dalam bisnis, dan merupakan tanda balasan dari kawan-kawan.
            Dia memberi istirahat untuk rasa letih, sinara terang untuk rasa putsu asa, sinar mentari bagi kesedihan, dan penangkal alam bagi kesulitan, (dalam Carnegie, 1981:69).

b.    Kutipan Tidak Langsung
            Kutipan yang disebut secara tidak langsung atau dikemukakan dengan bahasa penulis, ditulis tanpa tanda kutip dan terpadu dalam teks. Nama penulis dari sumber yang dikutip dapat ditulis di awal kutipan dengan disertai tahun terbit dan nomor halaman dalam kurung atau nama penulis ditulus di akhir kutipan diikuti tahun dan nomor halaman yang semuanya dalam kurung.
Contoh:
            Dale Carnegie (1981:61) menyatakan bahwa kesungguhan menaruh minat pada orang lain adalah kunci sukses untuk mengembangkan persahabatan, disukai orang lain, dan menolong orang lain dan diri sendiri.
Atau
            Kesungguhan menaruh minat pada orang lain adalah kunci sukses untuk mengembangkan persahabatan, disukai orang lain, dan menolong orang lain dan diri sendiri (Carnegie, 1981:61).

2.4       Fungsi Kutipan
Kutipan memiliki fungsi tersendiri. Fungsi dari kutipan adalah sebagai berikut :
1. Menunjukkan kualitas ilmih yang lebih tinggi.
2. Menunjukkan kecermatan yang lebih akurat.
3. Memudahkan penilaian penggunaan sumber dana.
4. Memudahkan pembedaan data pustaka dan ketergantungan tambahan.
5. Mencegah pengulangan penulisan data pustaka.
6. Meningkatkan estetika penulisan.
7. Memudahkan peninjauan kembali penggunaan referensi, dan memudahkan      penyuntingan naskah yang terkait dengan data pustaka.

2.5      Tujuan Kutipan
            Dalam tulisan ilmiah, baik berupa artikel, karya tulis, skripsi, tesis, dan disertasi selalu terdapat kutipan. Kutipan adalah pengokohan argumentasi dalam sebuah karangan. Seorang penulis tidak perlu membuang waktu untuk menyelidiki suatu hal yang sudah dibuktikan kebenarannya oleh penulis lain, penulis cukup mengutip karya orang lain tersebut. Dengan demikian kutipan memiliki fungsi sebagai:
a.    Landasan teori
b.    Penguat pendapat penulis
c.    Penjelasan suatu uraian
d.    Bahan bukti untuk menunjang pendapat itu
Berdasarkan fungsi di atas seorang penulis harus memperhatikan hal-hal berikut:
1.    Penulis mempertimbangkan bahwa kutipan itu perlu
2.    Penulis bertanggung jawab penuh terhadap ketepatan dan ketelitian kutipan
3.    Kutipan dapat terkait dengan penemuan teori
4.    Jangan terlalu banyak mempergunakan kutipan langsung
5.    Penulis mempertimbangkan jenis kutipan, kutipan langsung atau kutipan tak langsung
6.    Perhatikan teknik penulisan kutipan dan kaitannya dengan sumber rujukan
      .









BAB 3
PEMBAHASAN DAFTAR PUSTAKA
3.1       Pengertian Daftar Pustaka
Definisi daftar pustaka atau bibliografi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah daftar yang mencantumkan judul buku, nama pengarang, penerbit dan sebagainya yang di tempatkan pada bagian akhir suatu karangan atau buku dan disusun berdasarkan abjad. Menurut Gorys Keraf yang dimaksud dengan daftar pustaka atau bibliografi adalah sebuah daftar yang berisi judul buku-buku, artikel, dan bahan-bahan penerbitan lainnya yang mempunyai pertalian dengan sebuah karangan yang sedang digarap.
Melalui daftar pustaka pembaca atau penulis dapat melihat kembali kepada sumber aslinya. Mereka dapat menetapkan apakah sumber itu sesungguhnya mempunyai keterkaitan dengan isi pembahasan itu, dan apakah bahan itu dikutip dengan benar atau tidak. Dan sekaligus dengan cara itu pembaca dapat memperluas pula pengetahuannya dengan macam-macam referensi itu.
3.2       Fungsi Daftar Pustaka
Dari daftar pustaka banyak hal yang dapat kita peroleh, antara lain :
1.    Memberikan informasi bahwa pernyataan yang dibuat bukan hasil pemikiran sendiri tapi juga ditambahkan dengan pemikiran orang lain.
2.    Apabila pembaca menginginkan mendalami lebih jauh pernyataan yang di kutip, dapat membaca sendiri referensi yang menjadi sumber kutipan.
3.    Memberikan apresiasi atau penghargaan terhadap penulis buku yang telah membantu kita dalam penulisan karya tulis yang telah dibuat.
4.    Menjaga profesionalitas penulis terhadap karya tulis yang telah dibuat.
3.3       Unsur-unsur Daftar pustaka
Unsur-unsur yang harus kita perhatikan dalam menulis daftar pustaka diantaranya: nama pengarang, penerjemah, tahun terbit, judul buku, kota terbit, dan penerbit. Selain itu ada pula unsur-unsur yang bisa ada namun tak selalu ada, misalnya: nama editor atau penyunting, jilid buku, edisi buku, dan anak judul. Disebut tak selalu ada karena tak semua buku memiliki unsur-unsur ini.
1.    Nama pengarang, yang dikutip secara lengkap.
2.    Judul buku, termasuk judul tambahannya.
3.    Data publikasi, nama penerbit, tempat terbit, tahun terbit, edisi buku tersebut.
4.    Untuk sebuah artikel diperlukan pula judul artikel yang bersangkutan, nama majalah, jilid, nomor, dan tahun.
3.4       Jenis-jenis Daftar Pustaka
a. Kelompok Textbook
·         Penulis Perorangan.
·         Kumpulan karangan beberapa penulis dengan editor.
·         Buku yang di tulis / dibuat oleh lembaga.
·         Buku terjemahan.
b. Kelompok Jurnal
·         Artikel yang disusun oleh penulis.
·         Artikel yang disusun oleh lembaga.
·         Kelompok makalah yang diresentasikan dalam seminar / konferensi / symposium.
c. Kelompok disertai / tesis
d. Kelompok makalah / informasi dari internet.
3.5       Cara Penulisan Daftar Pustaka yang Benar
Daftar pustaka ditulis dengan aturan berbeda, tergantung pada sumber yang diambil. Menulis dafar pustaka yang berasal dari majalah berbeda dengan jurnal, surat kabar, buku, makalah, atau Koran. Perhatikan contoh cara penulisan berikut.
1.    Sumber dari Buku
Tahun penerbitan ditulis setelah nama pengarang, diakhiri dengan titik. Judul buku digarisbawahi atau ditulis dengan huruf miring , dengan huruf besar pada awal setiap kata, kecuali kata hubung. Tempat penerbitan dan nama penerbit dipisahkan dengan titik dua.
Contoh:
Tarigan, Henry Guntur.1984. Prinsip-prinsip Dasar Sastra. Bandung: Angkasa.
2.    Sumber dari Buku yang Berisi Kumpulan Artikel (Ada Editornya)
Menulis sumber dari buku ditambah dengan tulisan (Ed.) jika hanya da satu editor. Jika editornya lebih dari satu, diantara nama pengarang dan tahun penerbitan diberi tulisan (Eds).
Contoh:
Aminuddin (Ed.). 1990. Pengembangan Penelitian Kualitatif. Malang: HISKI Komisariat Malang dan YA3.
3.    Sumber dari Artikel dalam Buku Kumpulan Artikel (Ada Editornya)
Nama pengarang artikel ditulis di depan dan diikuti tahun penerbitan. Judul artikel ditulis dengan huruf tegak diantara tanda petik dua (“….”), sedangkan yang dicetak miring adalah judul buku. Dilanjutkan dengan nama editor tanpa dibalik dengan diberi keterangan (Ed.) bila hanya ada satu editor (Eds.) bila editornya lebih dari satu. Judul buku kumpulan artikel ditulis dengan huruf capital di awal dan digarisbawahi atau dicetak miring, dan nomor halaman ditulis dalam kurung. Penulisan daftar pustaka dari sumber artikel dalam kumpulan artikel yang ada editornya diakhiri dengan kota peberbitan dan penerbit.
Contoh:
Adams, MJ., dan Collins, A. 1985. “ A schema-thoretic View of Reading”. Dalam Singer, H. and Ruddell, R.B (Eds), The oretical Models and Processes of Reading ( hlm. 400-425). Newark: Internasional Reading Association.
4.    Sumber dari Artikel dalam Jurnal
Judul jurnal diapit oleh tanda petik dua (“….”). Nama jurnal (majlah ilmiah) dicetak miring dan huruf awal dari setiap katanya ditulis dengan huruf besar kecuali kata hubung. Bagian akhir berturut-turut ditulis jurnal tahun  berapa, nomor berapa, dan nomor halaman dari artikel tersebut.
Contoh:
Answas, O.M. 2003. “Model Inovasi Learning dalam Meningkatkan Mutu Pendidikan”. Jurnal Teknologi. 12(VII); 28-63.
Apabila tidak ada nama penulis, daftar pustaka dimulai dengan nama surat kabar, tanggal, bulan, dan tahun, judul artikel, dan halaman.
Contoh:
Jawa Pos. 22 Desember 2004. “Pengambil Dana Korupsi Bertambah”, hlm 3.
5.    Sumber dari Artikel dalam Majalah atau Surat Kabar
Penulis daftar pustaka yang diambil dari artikel dalam majalah atau surat kabar dimulai dengan menulskan nama pengarang diakhiri tanda titik. Kemudian,  dilanjutkan dengan tanggal, bulan, dan tahun (jika ada). Selanjutnya, judul artikel ditulis dengan huruf kecil kecuali ada awal kata selain konjungsi, diikuti dengan nama surat kabar atau majalah dengan diberi garis bawah atau dicetak mirng dan diakhiri dangan halaman.
Contoh:
Hearty, T.1998, April. “Lady Di, Sastra dan Media”. Horison, hlm. 4.
6.    Sumber dari Dokumen Resmi Pemerintahan yang Diterbitkan suatu Penerbit, tanpa Pengarang dan tanpa Lembaga.
Contoh:
Undang-Undang Republik Indonesia No. 20 th 2003 tentang Sistem Pendidikian Nasional. Jakarta: PT Armas Duta Jaya.


7.    Sumber dari Lembaga yang Ditulis atas Nama Lembaganya.
Contoh:
Deartemen Pendidikan Nasional. 2000. Keterbacaan Kalimat Bahasa Indonesia dalam Buku Pelajaran SLTP. Jakarta: Pusat Bahasa, Departemen Pendidikan Nasional.
8.    Sumber Berupa Karya Terjemahan
Penulisan daftar pustaka dari karya terjemahan dimulai dengan menuliskan nama pengarang asli dan dibalik serta diikuti dengan tahun terbit buku asli. Apabila tidak tercantum tahun penerbitan buku asli maka ditulis tanpa tahun. Selanjutnya, penulisan daftar pustaka dilakukan dengan menuliskan judul terjemahannya, dan nma penerjemahnya tanpa di balik dan tahun berapa diterbitkan karya terjemahan tersebut, diikuti nama kota dan nama penerbit kemudian ditutup dengan tanda titik.
Contoh:
Deporter, B., dan Harnacki, M. 192. Quantum Learning: Membiasakan Belajar Nyaman dan Menyenangkan. Diterjemahkan oleh Alwiyah Abdurrahman. 2001. Bandung: Kaifa.
9.    Sumber dari Makala dalam Seminar/Penataran
Contoh:
Dimyati.2000. “Otonomi Pendidikan Pada lembaga Sekolah dalam Masyarakat Indonesia Transisional” dalam Seminar Nasioanal tentang Sekolah sebagai Basis Pendidikan yang diselenggarakan Forum Komunikasi Mahasiswa Program Pasca Saejana UM 10 Juni 2000.
10. Rujukan dari Internet berupa Karya Individu
Penulisan dimulai dari nama pengarang dibalik, diikuti secara berturut-turut tahun, judul dicetak miring dan diberi keterangan (Online), dan diakhiri dengan sumber rujukan serta waktu pengaksesan.
Contoh:
Purbo.OW. 2001. Masyarakat Pengguna Internet di Indonesia, (Online), (Hhttp://www.geocities.com/inrecent/project.html, diakses 4 november 2002).
11. Rujukan daei Internet berupa Artikel
Penulisan dimulai dengan nama pengarang dibalik, diikuti secara berturut-turut tahun, judul artikel dicetak miring, dan diberi keterangan (Online), volume dan nomor, serta diakhiri dengan sumber rujukan serta waktu pengaksesan.
Contoh:
Kumaidi. 1998. Pengukuran Bekal Awal Belajar dan Pengembangan Tesnya. Jurnal Ilmu Pendidikan, (Online), jilid 5, No. 4, (http: //www.malang.ac.id, diakses 20 januari 2000).



3.6      Catatan Kaki
1.    Catatan kaki merupakan sumber rujukan yang dituliskan pada bagian bawah pada halaman tempat kutipan.
2.    Komponen yang dituliskan adalah:
a.    Nama penulis lengkap dan tidak dibalik;
b.     Judul tulisan/buku;
c.    Kota enerbitan, nama penerbit, dan tahun penerbitan yang ditulis antara kurung tunggal; dan
d.    Nomor halaman tempat kutipan diambil. Penulisan setiap bagian tersebut diikuti tanda koma, kecuali setelah kota penerbitan diikuti tanda titik dua. Catatan seperti ini disebut catatan kaki (footnoet).
Contoh:
Kebijakan embangunan juga menumbuhsuburkan kelas pemilik modal; dan kolaborasinya dengan kapitalisme internasional menjadikan Indonesia hanya sebagai mata rantai dari serangkain pembagian kerja dan eksploitas ekonomi internasioanl.8


8 Hal ini dikemukakan Kuntowijoyo dalam buku Paradigma Islam: Interpretasi untuk Aksi, terbitan Mizan.
Apabila suatu sumber dikutip berkali-kali, maka penulisan catatan kaki yang kedua dan seterusnya dapat menggunakan singkatan. Ketentuannya adalah sebagai berikut.
1.    Ibid, singatan dari Ibidium yang berarti sama dengan diatas. Untuk catatan kaki yang sumbernya sama dengan catatan kaki yang tepat diatasnya, ditulis dengan huruf besar, digarisbawahi, diikuti tanda titik (.) dan koam (,), kemudian nomor halaman.
4 A. Chaedar Alwasilah. Bunga rampai Pengajaran Bahasa. IKIP Bandung press, 1998. Hlm. 3.
5 Ibid., hlm. 7.
2.    op. cit, singkatan dari opera citati yang berarti dalam karya yang telah dikutip. Untuk catatan kaki dari sumber yang pernah dikutip, tetapi telah disisipi catatan kaki lain dari sumber lain, urutannya adalah nama pengarang, op.cit, nomor halaman.




Contoh:
1 Daniel Gile. Basic Concepts and Models for Interpreter and Translator Training.  Philadelpia: John Benjamin Publishing Company, 1990. Hlm. 47.
2 Nancy Frisberg. Interpreting: An Introduction, revised edition. Maryland: RID Publishing, hlm. 13.
3 Daniel Gile. Op. cit., hlm. 56
3.    loc. cit, singkatan dari loco citati, artinya tempat yang telah dikutip. Catatan kaki ini sma seperti op.cit, tetapi dari halaman yang sama. Urutannya adalah nama pengarang, loc. cit, tanpa nomor halaman.
Contohnya:
1 Ronal Wardhaugh. Introduction to Linguistics. New York: McGraw-Hill Book,  1997. Hlm. 198.
2 Victoria Fromkin. An Introduction to Language. Los Angeles: Rinehart and Winston Publishing, 1978. Hlm. 57.
3 Ronal wardhaugh. op. cit., hlm. 201.
4 Victoria Fromkin. loc. cit.
5 Ronal wardheugh. loc. cit.


           










BAB 4
PENUTUP
4.1         Kesimpulan
Kutipan adalah pinjaman sebuah kalimat ataupun pendapat dari seseorang pengarang atau seseorang, baik berupa tulisan dalam buku, kamus, ensiklopedia, artiket, laporan, majalah, koran, surat kabar atau bentuk tulisan lainnya, maupun dalam bentuk lisan misal media elektronika seperti TV, radio, internet, dan lain sebagainya. Tujuannya sebagai pengokohan argumentasi dalam sebuah karangan.
Kutipan terdiri dari:
  1. Kutipan langsung
  2. Kutipan tidak langsung
Catatan kaki yaitu sumber atau istilah yang harus dijelaskan.
Daftar pustaka (bibliografi) merupakan sebuah daftar yang berisi judul buku-buku, artikelartikel, dan bahan-bahan penerbitan lainnya, yang mempunyai pertalian dengan sebuah karangan. Melalui daftar pustaka yang disertakan pada akhir tulisan, para pembaca dapat melihat kembali pada sumber aslinya.
Cara penulisan daftar pustaka sebagai berikut:
  1. Tulis nama pengarang (nama pengarang bagian belakang ditulis terlebih dahulu, baru nama depan)
  2. Tulislah tahun terbit buku. Setelah tahun terbit diberi tanda titik (.)
  3. Tulislah judul buku (dengan diberi garis bawah atau cetak miring). Setelah judul buku diberi tanda titik (.).
  4. Tulislah kota terbit dan nama penerbitnya. Diantara kedua bagian itu diberi tanda titik dua (:). Setelah nama penerbit diberi tanda titik.
  5. Apabila digunakan dua sumber pustaka atau lebih yang sama pengarangnya, maka sumber dirulis dari buku yang lebih dahulu terbit, baru buku yang terbit kemudian. Di antara kedua sumber pustaka itu dibutuhkan tanda garis panjang.
B. Saran
Perlu diperhatikan bahwasanya dalam pembuatan Daftar Pustaka Ada 7 (Tujuh) hal, diantaranya :
  1. Daftar pustaka tidak diberi nomor urut.
  2. Nama penulis diurut menurut abjad.
  3. Gelar penulis tidak dicantumkan walaupun dalam buku yang dikutip penulis mencantumkan gelar.
  4. Daftar pustaka diletakkan pada bagian terakhir dari tulisan.
DAFTAR PUSTAKA
Priyanti, Endah Tri., dkk. 2002. Bahasa dan Sastra Indonesia. Jakarta: Bumi Akasara.
http://aromblog.blogspot.com/2011/12/kutipan-dan-daftar-pustaka.html
http://dimasamiluhur.blogspot.com/2012/11/kutipan.html
http://pandidikan.blogspot.com/2010/04/pengertian-dan-cara-dalam-menga
http://yudhislibra911.blogspot.com/2011/04/kutipan-dan-daftar-pustaka.

1 comments:

Terimakasih.. tulisannya sangat bermanfaat..
My blog


EmoticonEmoticon